Tokoh Pendidikan yang Gigih dan Bersahaja Abdul Malik Fadjar Wafat

oleh -509 Dilihat
Share

DIDIKPOS.COM – Abdul Malik Fadjar, Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) 2015-2019, wafat pada usia 81 tahun di Rumah Sakit Mayapada, Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (7/9/2020) pukul 19.00 WIB.

“Ketua Badan Pembina Harian Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) Abdul Malik Fadjar berpulang di usia 81 tahun,” dikutip dari keterangan pers UMM, Senin (7/9/2020).

Malik Fajar pernah menjadi Menteri Agama pada era Presiden ke-3 RI BJ Habibie dan Menteri Pendidikan Nasional di era Presiden ke-5 RI Megawati Soekarno Putri..

Kemudian, ia sempat menjabat Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat (Menko Kesra) ad-interim menggantikan Jusuf Kalla yang ketika itu mencalonkan diri sebagai wakil presiden pada Pemilu 2004.

Di luar bidang pemerintahan, Abdul Malik aktif di Ikatan Cendekiwan Muslim Indonesia (ICMI) dan Himpunan Indonesia untuk Pengembangan Ilmu-Ilmu Sosial (HIPIIS). Ia juga dikenal sebagai tokoh bangsa yang sangat peduli pada dunia pendidikan.

Darah pendidik menancap kuat dalam dirinya, terutama sejak ia menjadi guru agama di daerah terpencil di Sumbawa Besar, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada 1959, yaitu Sekolah Rakyat Negeri (SRN) Taliwang.

Perjalanan hidupnya tak pernah lepas dari dunia pengajaran dan pendidikan. Selama puluhan tahun menjadi guru di Muhammadiyah, ia tak sekadar menjadi seorang pendidik, tapi juga berkontribusi besar membangun sekolah-sekolah Muhammadiyah dan perpustakaan desa di daerah Yogyakarta dan Magelang.

Bersahaja dan Gigih

Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir mengatakan, Abdul Malik merupakan sosok yang bersahaja, gigih dan penuh prestasi di bidang pendidikan.

“Beliau tokoh Muhammadiyah, umat Islam dan bangsa yang bersahaja, gigih, penuh prestasi di bidang pendidikan, berpikiran maju, inklusif dan diterima banyak pihak,” kata Haedar kepada Kompas.com, Senin (7/9/2020).

Haedar mengatakan, Abdul Malik kerap bekerja untuk membangun umat. Ia juga menilai pengabdian Abdul Malik pada bangsa sangat besar.

“Kita kehilangan tokoh besar yang dimiliki bangsa ini. Beliau lebih banyak bekerja bangun pusat keunggulan dan membawa umat untuk maju ketimbang banyak bicara,” ujarnya. (des)***

No More Posts Available.

No more pages to load.