Puisi Suheryana Bae

oleh -219 Dilihat
Share

Mengenang Para Kekasih

Kepada para kekasih
yang tak pernah menerima kata-kata cinta
cukuplah mata yang berbicara
Dan sampai hari ini
ungkapan kasih
masih tersimpan rapi dalam hati
(biarlah menjadi sesuatu
yang indah untuk dikenang
walau tidak diharap)

______________________________________________________

Puisi Senja
Melayang di atas mega
mengintip ratu hendak turun ke telaga
— mengapa matamu melirik dan melempar senyum kecil —

Terbang menjelajah langit
menampak putri meniti pelangi
menenteng sekeranjang pakaian
hendak mencuci di danau sunyi
—mengapa selendangmu melambai-lambai–

……………………..

(Dan aku pun kembali ke bilik pertapa

______________________________________________________

Pagi yang Cerah

Matahari pagi menyelusup di celah-celah
menyisakan bayang-bayang pohon dan gedung-gedung

orang-orang bergegas
menuju keceriaan remaja sekolahan
atau kerja kantoran

Di trotoar seorang Ibu tergolek tidak berdaya
ditemani kendaraan yang terdiam
Orang-orang lalu lalang
menolong Ibu kesakitan

Inilah kehidupan hari ini
yang harus dijalani
seperti biasa

Biodata
Suheryana Bae lahir di Ciamis 14 Agustus 1964. Sebagai pecinta sastra dia menulis puisi sejak SMA dan puisi-puisinya kerap dimuat di koran Pikiran Rakyat Edisi Ciamis. Selain menulis puisi, dia menulis artikel dan dimuat antara lain di Harian Umum Pikiran Rakyat. Kini Suheryana Bae tinggal di Pangandaran.***

No More Posts Available.

No more pages to load.